Rabu, 04 Mei 2011

Wednesday...

Judul posting gue kali ini gak kreatif banget, ya? 
Abisnya bingung, mau bikin judul apa. Setiap kali juga begitu -_-

Yay, 7 Mei nanti Merta ultah. Ada yang ultah berarti traktiran. Hahaha 
Sayang banget, menjelang 7 Mei nanti, kita mau ngasih kejutan gitu deh sama Merta tercintahh kita ;)

Hari ini sungguh amat membahagiakan sekali, gue duduk paling belakang seperti biasa yang gue alami di hari Rabu ;) 
Tapi pagi-pagi udah ketemu pelajaran BP alias Bacot Panjang, hueeeeh x_x
Udah gitu ngasih tugas lagi, tugas lagi. Aduuh bapak, tega banget sih sama murid-muridnya yang imut-imut dan nggemesin kayak kita-kita ini :( 

Dan 'masih seperti hari Rabu lainnya'
Biasanya gue gak pernah belajar serius di hari Rabu, yaa walaupun di hari-hari lain juga, hari Rabu yang paling parah
Makan permen all day long, ngobrol sepuasnya, contek-contekan tugas, tidur juga bisa.. Udah serasa di rumah, hahaha
Kalo dulu ada tradisi Rabu, ngelabrakin orang, tapi sekarang tradisi itu runtuh :( 
Sebab musabab dan asal muasalnya ribet kalo diceritain, cari tau sendiri dah ._. 

Oh iya. Ada satu hal super penting. 
KUKU GUE PATAH! JARI TENGAH LAGI! :D 
Bukan maksudnya gue seneng kuku gue patah! Ini menyedihkan banget tau ga? 
Huhuhu kuku gue, tumbuhnya cepetan dikit bisa? Huhu sedih banget :'( 
Pas udah nyaris patah, gue diemin aja sampe dia patah beneran.. Wkwk abisnya sayang :( 

Oh, iya. Just info yaaa
Anak kelas 9 sekolah gue tuh biasanya bernaung di lantai tiga. Tapi karena udah selesai UN, mereka sebenernya udah masuk liburan. Sebagian masih keluar masuk sekolah buat ngelengkapin nilai mereka yang belom lengkap.
Jadi, kita-kita anak kelas 7 yang biasanya manteng di lantai satu digusur ke lantai tiga. Sebuah penyiksaan yang berat. Bayangin, setiap hari naik turun tangga tiga lantai. Kurus gue. 

Pelajaran conversation rusuh -_- 
Dimulai dari inisiatif gue waktu ngeliat Dio, anak paling autis di kelas, turun ke lantai satu ngambil buku Jehian yang jatoh dari lantai tiga. 
Waktu Dio udah nyampe lantai tiga lagi, gue sambut dengan:
"Dio, Dio! Siniin bukunya, lu turun lagi! Gue mau lempar, lu siap-siap ambil lagi ya!"
Awalnya dia nolak, tapi siapa yang bisa nolak perintah garang gue (?) Hahaha

Akhirnya Dio dan buku Jehian jadi mainan Merta. 
Emang sih, lemparan dengan penuh kesengajaan yang pertama itu dilakukan secara tunggal oleh gue, tapi beberapa lemparan setelahnya dilakukan oleh Merta -________-

Dio ngos-ngosan naik turun dari lantai tiga ke bawah cuma buat ngambil buku yang dilempar dengan sengaja, sumpah NGAKAK! 
Tau-tau Mr Ngadirun, guru convers tersayang kita nyuruh masuk ke kelas, jam main-main kita selesai ._. 

Pas pulang, gue malak soal ulangan IPS besok ke anak kelas B sama C. 
Ihiy, semoga besok bisa ulangan IPS-nyaaaa. Tante Ngondoy, let me cheating all your test long ya ;)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar