Senin, 23 Mei 2011

Happy Birthday, Monce!

Happy Birthday, Monce!
23 Mei, alias ulang tahun sohib gue yang satu ini.

Kado buat dia, yang semi-buruk-rupa semi-unyu buatan gue, gue persembahkan waktu jam PKn, waktu si Yono ngacir entah kemana dan nggak ada yang peduli sih, sebenernya.
Nih, gue udah foto, biar gue inget gue pernah bikin SENI yang MENAKJUBKAN (?)
See? Sori, ada cewek unyu nyelip. Yaa gak papa lah, kan lumayan cuci mata :D

Itu gue bikin dari bola-bola kecil yang bisa gede kalo direndem di air. Konon namanya crystal ball apalah, tapi si Fani bilangnya telor kodok.

Ah, sebodo amat juga apaan namanya, yang penting bisa dijadiin karya seni oleh gue yang juga memiliki darah seni tinggi... #dikeroyokmassa


Jadi, bola-bolanya gue rendem dulu di air, + 3 jam udah lumayan gede. Gue pecah-pecahin ato lebih identiknya ancur-ancurin, masukin ke dalem botol. Jadinya kayak kristal-kristal gimanaaa gitu. Hasilnya lumayan kok... Coba dah bikin.
Botolnya, gue pake botol bekas root beer, barang bekas.. -_-

Nah, yang namanya ultah, gak lengkap kalo nggak ada acara nyirem sang berulang tahun.

Setau gue, hari ini juga yang ngasih kado cuma gue, yang lain ngasih kadonya aer. Kado yang berkesan di hati, dan adem di badan... Wkwk.

Tadinya sih, si Merta udah punya otak iblis, pengen ngerjain Monce gitu pas pelajaran MTK.
Jadi kita; gue, Merta, dan Pela diskusi gak jelas sama Bu Indri my sweetheart, guru MTK. Setelah kita ngasih tau dasar rencana Merta, ternyata Bu Indri melengkapinya dengan otaknya yang ternyata ... lebih kejem.
Sayangnya, rencana ini gagal -_- Si ibu ngacir nggak tau ke mana sampe akhirnya bel pulang -___-"
Gue gak tau, tapi kayaknya Tuhan lagi sayang sama Monce.

Akhirnya kado utama aja deh yang kita kasih, alias aer.
Awalnya sih gue udah nahan-nahan si Monce, kalo nggak dia pasti ngacir ke seberang, kabur pake angkot.
Gue sama Jose berusaha KERAS nahan si Monce, why? Badan kayak babi gitu ya berat lah buat ditahan sama gue dan Jose yang langsing-langsing gimana gitu (?)

Siraman pertama dihadiahkan oleh gue, yang bikin Monce langsung lepas tas, dan dalam hati juga kayaknya udah 'omaigat, omaigat'.
Siraman paling eksotik dan paling TEGA adalah dedikasi dari Merta dan Pela, yang dengan tanpa perasaan bawa-bawa ember dari toilet lantai dasar penuh aer, yang sudah tentu dan tidak salah lagi disiremin ke Monce.

Weleeh, pokoknya basah deh si Monce tuh.
Waktu Merta ato Pela gitu, ngebalikin ember, si Monce dengan penuh niat terselubung, meluk gue.
Oemjeh, dia basah, GUYS! DIA BASAH!!!
Alhasil seragam gue basah, lumayan sih... Panas-panas kena basah dikit... Wkwk.

Sayang banget, gak ada yang sempet mengabadikan momen-momen menyentuh ini (?)
Jadi, dibayangin sesuai imajinasi pribadi deh -_-v

#EXIT, see you. Besok gue pasti update lagi kok, soalnya besok ada ritual pembunuhan gerakan murid-murid sekolah secara pelan-pelan alias jalan sehat yang udah transformasi jadi jalan siksa dalam rangka ulang tahun yayasan sekolah gue. Bye :*

Rabu, 18 Mei 2011

Curcol

Curcol alias curhat colongan.
Siapapun, asal lu masih manusia, dengarkan curcolkuuuu :'(

Segimana sakitnya sih buat lu, kalo dianggep seorang newcomer sama orang yang selama ini lu anggep sahabat baik, sohib yang selalu ada sama-sama lo? Aduh, gue sih rasanya mendingan ketabrak mobil masuk rumah sakit, gak masuk sekolah deh ayeayye #didepak

And the truth is gue lah yang digituin sekarang ini.
Gue dianggap seorang newcomer, dianggap level bontot rendahan banget gitu deh gue. Ampun, Tuhan.
Sakit bangeeet di hati.

Awalnya dia cuma bilang kalo dia nggak suka salah satu sikap gue, tapi akhirnya dia sebutkanlah kata-kata tajam menyakitkan itu...

"Gue udah bilang, lo itu seorang sahabat baru di persahabatan kita semua..."

#NyesekAdalah ketika kita dilontarkan kata-kata seperti itu, tepat di hadapan kita, padahal nggak ada angin, apalagi hujan.

Gue yakin, udah sejak kemaren lusa, sejak kata-kata itu masuk telinga gue dan disalurkan ke otak dan hati gue, sampe sekarang hati gue masih nangis. Aw, so sweet. Hahaha.

Hari ini pun, pelontar kata-kata itu nggak pernah nyapa gue sekalipun. It's hurt, baby.
Mungkin di mulut, gue bisa aja bilang ke dia gini: "Oke, fine! Lo, gue, END!"
Tapi, hati gue gak bisa boong, hati ini nangis bo, mungkin udah basah kuyup kali.
Gue udah terbiasa ngehias hari-hari gue sama senyuman. Mau senyuman itu asli, ato palsu.

Huhuhuyy, mellow nih yeee. Udah ah.

Besok ulangan IPS nih...
Kelas B udah ngoceh-ngoceh kalo ulangannya susah bangettt! Aaaa :'(
Gue harus KS sama siapa!!? Oalah, mana besok gue jadwalnya duduk paling depan lagi..
Tuhan, cobaannya terlalu berat.. -_-"
Orang kayak gue mana mungkin belajar sih, hueee :(

Kita liat besok, otak gue encer apa gak. Kayaknya musti ngeden dulu baru encer deh...
Oemjeh.

#EXIT.

Rabu, 04 Mei 2011

Wednesday...

Judul posting gue kali ini gak kreatif banget, ya? 
Abisnya bingung, mau bikin judul apa. Setiap kali juga begitu -_-

Yay, 7 Mei nanti Merta ultah. Ada yang ultah berarti traktiran. Hahaha 
Sayang banget, menjelang 7 Mei nanti, kita mau ngasih kejutan gitu deh sama Merta tercintahh kita ;)

Hari ini sungguh amat membahagiakan sekali, gue duduk paling belakang seperti biasa yang gue alami di hari Rabu ;) 
Tapi pagi-pagi udah ketemu pelajaran BP alias Bacot Panjang, hueeeeh x_x
Udah gitu ngasih tugas lagi, tugas lagi. Aduuh bapak, tega banget sih sama murid-muridnya yang imut-imut dan nggemesin kayak kita-kita ini :( 

Dan 'masih seperti hari Rabu lainnya'
Biasanya gue gak pernah belajar serius di hari Rabu, yaa walaupun di hari-hari lain juga, hari Rabu yang paling parah
Makan permen all day long, ngobrol sepuasnya, contek-contekan tugas, tidur juga bisa.. Udah serasa di rumah, hahaha
Kalo dulu ada tradisi Rabu, ngelabrakin orang, tapi sekarang tradisi itu runtuh :( 
Sebab musabab dan asal muasalnya ribet kalo diceritain, cari tau sendiri dah ._. 

Oh iya. Ada satu hal super penting. 
KUKU GUE PATAH! JARI TENGAH LAGI! :D 
Bukan maksudnya gue seneng kuku gue patah! Ini menyedihkan banget tau ga? 
Huhuhu kuku gue, tumbuhnya cepetan dikit bisa? Huhu sedih banget :'( 
Pas udah nyaris patah, gue diemin aja sampe dia patah beneran.. Wkwk abisnya sayang :( 

Oh, iya. Just info yaaa
Anak kelas 9 sekolah gue tuh biasanya bernaung di lantai tiga. Tapi karena udah selesai UN, mereka sebenernya udah masuk liburan. Sebagian masih keluar masuk sekolah buat ngelengkapin nilai mereka yang belom lengkap.
Jadi, kita-kita anak kelas 7 yang biasanya manteng di lantai satu digusur ke lantai tiga. Sebuah penyiksaan yang berat. Bayangin, setiap hari naik turun tangga tiga lantai. Kurus gue. 

Pelajaran conversation rusuh -_- 
Dimulai dari inisiatif gue waktu ngeliat Dio, anak paling autis di kelas, turun ke lantai satu ngambil buku Jehian yang jatoh dari lantai tiga. 
Waktu Dio udah nyampe lantai tiga lagi, gue sambut dengan:
"Dio, Dio! Siniin bukunya, lu turun lagi! Gue mau lempar, lu siap-siap ambil lagi ya!"
Awalnya dia nolak, tapi siapa yang bisa nolak perintah garang gue (?) Hahaha

Akhirnya Dio dan buku Jehian jadi mainan Merta. 
Emang sih, lemparan dengan penuh kesengajaan yang pertama itu dilakukan secara tunggal oleh gue, tapi beberapa lemparan setelahnya dilakukan oleh Merta -________-

Dio ngos-ngosan naik turun dari lantai tiga ke bawah cuma buat ngambil buku yang dilempar dengan sengaja, sumpah NGAKAK! 
Tau-tau Mr Ngadirun, guru convers tersayang kita nyuruh masuk ke kelas, jam main-main kita selesai ._. 

Pas pulang, gue malak soal ulangan IPS besok ke anak kelas B sama C. 
Ihiy, semoga besok bisa ulangan IPS-nyaaaa. Tante Ngondoy, let me cheating all your test long ya ;)