Senin, 23 Mei 2011

Happy Birthday, Monce!

Happy Birthday, Monce!
23 Mei, alias ulang tahun sohib gue yang satu ini.

Kado buat dia, yang semi-buruk-rupa semi-unyu buatan gue, gue persembahkan waktu jam PKn, waktu si Yono ngacir entah kemana dan nggak ada yang peduli sih, sebenernya.
Nih, gue udah foto, biar gue inget gue pernah bikin SENI yang MENAKJUBKAN (?)
See? Sori, ada cewek unyu nyelip. Yaa gak papa lah, kan lumayan cuci mata :D

Itu gue bikin dari bola-bola kecil yang bisa gede kalo direndem di air. Konon namanya crystal ball apalah, tapi si Fani bilangnya telor kodok.

Ah, sebodo amat juga apaan namanya, yang penting bisa dijadiin karya seni oleh gue yang juga memiliki darah seni tinggi... #dikeroyokmassa


Jadi, bola-bolanya gue rendem dulu di air, + 3 jam udah lumayan gede. Gue pecah-pecahin ato lebih identiknya ancur-ancurin, masukin ke dalem botol. Jadinya kayak kristal-kristal gimanaaa gitu. Hasilnya lumayan kok... Coba dah bikin.
Botolnya, gue pake botol bekas root beer, barang bekas.. -_-

Nah, yang namanya ultah, gak lengkap kalo nggak ada acara nyirem sang berulang tahun.

Setau gue, hari ini juga yang ngasih kado cuma gue, yang lain ngasih kadonya aer. Kado yang berkesan di hati, dan adem di badan... Wkwk.

Tadinya sih, si Merta udah punya otak iblis, pengen ngerjain Monce gitu pas pelajaran MTK.
Jadi kita; gue, Merta, dan Pela diskusi gak jelas sama Bu Indri my sweetheart, guru MTK. Setelah kita ngasih tau dasar rencana Merta, ternyata Bu Indri melengkapinya dengan otaknya yang ternyata ... lebih kejem.
Sayangnya, rencana ini gagal -_- Si ibu ngacir nggak tau ke mana sampe akhirnya bel pulang -___-"
Gue gak tau, tapi kayaknya Tuhan lagi sayang sama Monce.

Akhirnya kado utama aja deh yang kita kasih, alias aer.
Awalnya sih gue udah nahan-nahan si Monce, kalo nggak dia pasti ngacir ke seberang, kabur pake angkot.
Gue sama Jose berusaha KERAS nahan si Monce, why? Badan kayak babi gitu ya berat lah buat ditahan sama gue dan Jose yang langsing-langsing gimana gitu (?)

Siraman pertama dihadiahkan oleh gue, yang bikin Monce langsung lepas tas, dan dalam hati juga kayaknya udah 'omaigat, omaigat'.
Siraman paling eksotik dan paling TEGA adalah dedikasi dari Merta dan Pela, yang dengan tanpa perasaan bawa-bawa ember dari toilet lantai dasar penuh aer, yang sudah tentu dan tidak salah lagi disiremin ke Monce.

Weleeh, pokoknya basah deh si Monce tuh.
Waktu Merta ato Pela gitu, ngebalikin ember, si Monce dengan penuh niat terselubung, meluk gue.
Oemjeh, dia basah, GUYS! DIA BASAH!!!
Alhasil seragam gue basah, lumayan sih... Panas-panas kena basah dikit... Wkwk.

Sayang banget, gak ada yang sempet mengabadikan momen-momen menyentuh ini (?)
Jadi, dibayangin sesuai imajinasi pribadi deh -_-v

#EXIT, see you. Besok gue pasti update lagi kok, soalnya besok ada ritual pembunuhan gerakan murid-murid sekolah secara pelan-pelan alias jalan sehat yang udah transformasi jadi jalan siksa dalam rangka ulang tahun yayasan sekolah gue. Bye :*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar